Jumat, September 11, 2009

Don Stupido: Uang adalah Undang-undang

Sejak jatuhnya kekuasaan Don Sierra, ayahnya, Don Stupido memutuskan untuk merebut kembali tahta itu. Dengan bermodal jaringan yang telah dibuatnya, tidak sulit baginya untuk memulai langkah-langkah meraih kembali kejayaan keluarga. Uang adalah undang-undang, begitu prinsipnya.


Bisnisnya adalah mesin pencetak uang yang dahsyat. Dari bisnis legal hingga perdagangan manusia, dari jual beli kekayaan alam hingga obat-obat terlarang, saham di berbagai perusahaan multi nasional dan manca negara, senjata gelap, cyber crime, pelacuran kelas tinggi, pendek kata meliputi segala bidang kehidupan. Octopus dengan seribu kaki dan tangan, menjerat dan menghisap korbannya.


Don Stupido bukan seorang yang bodoh seperti arti namanya. Ketika Don Sierra masih berkuasa, direkrutnya orang-orang dungu penghamba uang untuk ditempatkan di posisi-posisi penting di pemerintahan negara Bellisima Isola, dalam rangka mendukung kekuasaan ayahnya, dan sekaligus untuk memperluas kerajaan bisnisnya. Mereka ada yang menjadi tentara, polisi, hakim, dan hamba hukum lainnya, bankir, pebisnis, politikus, hingga pimpinan-pimpinan kriminal di sektor-sektor kecil. Kita adalah gurita, menguasai dan mengisap, begitu motonya.


Don Sierra memang tidak berkuasa lagi, namun titisannya, Don Stupido menjadi bayang-bayang bagi negara. Aku adalah hantu bagi para elite Riforma, kelompok pembaharu yang berhasil menyingkirkan ayahnya, begitu sesumbarnya. Mereka hanya akan merasakan manisnya tampuk kekuasaan sekejap saja. Selebihnya, aku akan merampasnya kembali.


Dengan uang dia menyokong pemilihan governatore dan regent di wilayah-wilayah Bellisima Isola. Bukan hanya itu, pengangkatan seorang hakim, jaksa, sampai pejabat penting di bank sentral sudah dicampurinya. Beberapa keputusan penting yang berhubungan dengan politik, hukum dan ekonomi, sudah berhasil diarahkannya untuk mendukung kerajaan bisnisnya.


Kaki tangannya di Legislatore, yang bersarang di partai-partai politik, berperan besar menghasilkan undang-undang untuk kebangkitan Don Sierra junior. Kita memerlukan pemimpin muda, teriak pendukunganya, dan itu adalah Don Stupido. Dengan uang disokongnya partai-partai baru, politikus-politikus dadakan, termasuk politikus tua pendukung setia Don Sierra. Karpet merah sudah dibentangkan, siap dilangkahi Don Stupido untuk membangkitkan kembali kemahsyuran Don Sierra sebagai penguasa negara.


Ketika di akhir masa kekuasaan ayahnya, Don Stupido merasakan keadaan sudah tidak mungkin lagi untuk dipertahankan. Para politikus yang menjadi musuh besar ayahnya sudah berhasil menanamkan benih-benih kebencian di tengah masyarakat, khususnya kaum muda, terhadap Don Sierra. Mereka bergerak sangat cepat dan ingin bergegas menggulingkan ayahnya dari tahta, tanpa mau menunggu waktu. Sayap kanan dan kiri, yang sebagian berhasil dikuasai Don Stupido, menunjukkan adanya pengkhianatan. Mungkin mereka melihat ada uang dan kekuasaan di masa depan, di tangan kelompok Riforma.


Orang susupannya di bank sentral dipanggilnya. Perlu dilakukan sebuah langkah pengamanan, khususnya pendanaan organisasi yang akan terancam bahaya apabila ayahnya tidak berkuasa lagi. Selain itu, di masa depan dia perlu uang lebih banyak dalam rangka merebut kembali kekuasaan Don Sierra yang terampas. Sebuah gagasan brilian muncul di benaknya tadi malam, dan itu diutarakannya kepada orang susupannya itu.


Aku ingin negara mencetak uang dalam bentuk plastik, bahan yang tahan air dan juga tidak mudah berkarat, dan nilainya 100.000 Volto perlembar – suatu nilai uang yang belum pernah dibuat sebelumnya, begitu instruksi Don Stupido. Kaki tangannya terdiam, tidak mudah untuk merealisasikan ide bosnya itu. Apalagi dia hanya seorang pejabat setingkat deputi. Tapi dia akan mencobanya, akan dicarinya konsep dan alasan yang kuat untuk diajukan kepada kepala bank sentral dan Legislatore, yang saat itu merupakan pendukung Don Sierra juga.


Karena standar uang koin adalah berbahan logam, maka satu-satunya yang mungkin direkayasa adalah bank note. Uang yang sebelumnya berbahan kertas ini akan dibuat plastik. Alasannya? Sederhana, plastik adalah bahan yang tahan air, sehingga daya tahan uang cukup kuat untuk tidak terlalu sering dicetak ulang. Sangat sederhana. Seluruh anggota dewan bank sentral beserta anggota Legislatore mendukung ide brilian itu. Bellisima Isola akan menjadi negara hebat yang memiliki uang dari plastik dengan kelebihan-kelebihannya.


Sebuah konsep digelar. Uang baru itu bergambar pejuang elite negara, lawan politik Don Sierra, sebagai penghargaan kepada orang yang berjasa untuk negara. Dengan memilih negara yang berada jauh di seberang benua sebagai tempat untuk mencetaknya, Don Stupido mempunyai pemikiran rahasia. Dia akan merampok uang itu!


Canguro, negara pencetak uang baru itu, terletak sangat jauh berlainan benua dengan Bellisima Isola. Uang yang selesai dicetak akan dikirimkan dengan armada kapal laut menyeberangi samudera, yang memuatnya dalam belasan kontainer besar, dan dikirimkan ke Bellisima Isola dengan dikawal pasukan elite negara. Ada empat kapal dengan enam belas kontainer besar berisi uang plastik itu di dalamnya. Satu kontainer berisi 500 milyar Volto. Jadi kalau dihitung-hitung jumlah keseluruhan uang adalah 32 trilyun Volto!


Don Stupido memanggil Mayor Jenderal Prendere, kaki tangannya sekaligus iparnya, yang menjabat sebagai komandan pasukan elite yang ditugaskan menjadi pengawal uang tersebut. Dipaparkannya rencana bulusnya, dan diperintahkannya hanya orang-orang tepercaya yang diikutkan dalam operasi itu. Kalau ada yang mencurigakan, habisi, kata Don Stupido sambil menggerakkan telapak tangannya menyilang seperti memotong leher sendiri.


Beberapa hari kemudian tersiar kabar pengiriman uang negara dari negara Canguro mengalami musibah diserang badai di tengah samudera, dan empat buah kapal yang memuat belasan kontainer berisi uang plastik baru, lenyap hilang seperti ditelan hantu.


Setahun setelah peristiwa nahas itu, kelompok anti Don Sierra berhasil mengkudeta rezim otoriter tersebut. Pemuda-pemuda, para penggerak perubahan dan pejuang pembaharuan politik berhasil menduduki gedung Legislatore, dan memaksa Don Sierra di istananya yang megah untuk menyerahkan kekuasaannya kepada rakyat, atau kudeta berdarah akan menjadi pilihan. Tentara tidak bisa berbuat apa-apa, karena desakan rakyat begitu kuat. Viva era riforma!


Bagi Don Stupido, kondisi ini tidak bisa ditolaknya. Ditariknya dirinya dari publik, bersembunyi di balik hiruk-pikuk kemenangan kaum riforma. Nikmatilah kemenangan kalian, cicipilah manisnya sebentar saja, dan tunggu masa aku akan merebutnya kembali, kata Don Stupido dalam hati.


Ketika eforia Riforma merasuki semua lapisan masyarakat, dan pemilu dilaksanakan untuk memilih anggota Legislatore, Don Stupido ikut serta mewarnainya. Dengan uang dibentuknya partai-partai baru, dipilihnya para kaki tangannya sebagai politikus-politikus karbitan, dengan uang pengaruh politik Don Stupido seperti racun yang merayap ke pembuluh-pembuluh darah dan bersarang di otak dan jantung bangsa.


Gerilya kaki tangannya tidak menemui banyak rintangan. Selain berkamuflase sebagai orang-orang Riforma, mereka juga mempunyai uang yang banyak dari Don Stupido untuk membeli mereka yang berada di partai-partai lama. Hantu Don Stupido mulai mewujud nyata.


Bertahun-tahun sejak kejatuhan sang ayah, Don Stupido akhirnya menampakkan diri ke permukaan. Pemberitaan tentang sepak terjangnya di dunia ekonomi mulai memenuhi media. Dibelinya saham perusahaan-perusahaan besar, didirikannya pabrik-pabrik di seluruh negara, dan yang paling mengagetkan banyak pihak yang tidak sepaham dengannya adalah Don Stupido mencalonkan diri sebagai calon penguasa negara.



(Uang adalah undang-undang, Don Stupido)

3 komentar:

jalin atma mengatakan...

visit my site too
ST3 Telkom

Trio Adhitya mengatakan...

visit my link to st3telkom.ac.id

PAk RUDI DI SEMARANG mengatakan...

Assalamualaikum wr.wb mohon maaf kepada teman teman jika postingan saya mengganggu anda namun apa yang saya tulis ini adalah kisah nyata dari saya dan kini saya sangat berterimah kasih banyak kepada Mbah Rawa Gumpala atas bantuan pesugihan putihnya tampa tumbal yang sebesar 15m kini kehidupa saya bersama keluarga sudah sangat jauh lebih baik dari sebelumnya,,saya sekaran bisa menjalanka usaha saya lagi seperti dahulu dan mudah mudahan usaha saya ini bisa sukses kembali dan bermanfaat juga bagi orang lain,,ini semua berkat bantuan Mbah Rawa Gumpala dan ucapa beliau tidak bisa diragukan lagi,bagi teman teman yang ingin dibantuh seperti saya dengan pesugihan putih bisa anda hubungi di no 085 316 106 111 jangan anda ragu untuk menghubuni beliau karna saya sudah membuktikannya sendiri,karna Mbah tidak sama seperti dukun yang lain yang menghabiskan uang saja dan tidak ada bukti sedankan kalau beliau semuanya terbukti nyata dan sangat dipercay,,ini unkapan kisah nyata dari saya pak Rudi di semarang.Untuk lebih lenkapnya silahkan buka blok Mbah di ��PESUGIHAN PUTIH TANPA TUMBAL��